tentang Abu Hanifah

0
478

Nu’man bin Tsabit bin Zuta bin Mahan at-Taymi, atau yang lebih dikenal sebagai Abu Hanifah, lahir di Kufah, Irak pada 80 H / 699 M – meninggal di Baghdad, Irak , 148 H / 767 M, adalah pendiri dari madzhab Islam Hanafi.

Abu Hanifah juga merupakan Tabi’in, generasi setelah para sahabat Nabi, karena dia pernah bertemu seorang teman bernama Anas bin Malik, dan diriwayatkan dari dia dan sahabat lainnya.

Imam Hanafi disebutkan sebagai tokoh yang pertama kali menyusun kitab fiqh berdasarkan kelompok-kelompok yang berasal dari kesucian (taharah), doa dan sebagainya, yang kemudian diikuti oleh para ulama berikutnya seperti Malik bin Anas, Imam Syafi’i, Abu Dawud, Imam Bukhari.

tentang Abu Hanifah

Abu Hanifah sangat antusias dalam menghadiri dan mendampingi gurunya, hanya saja ia dikenal sebagai murid yang sering mengajukan pertanyaan dan banyak berdebat, dan bersikeras mempertahankan pendapatnya, kadang-kadang membuat sheikh kesal, namun karena kecintaannya pada murid, dia selalu mencari tahu tentang kondisi perkembangannya. Dari informasi yang diperoleh, akhirnya syekh tahu bahwa ia selalu bangun di malam hari, dan tak lepas dari  doa dan bacaan Alquran. Karena banyaknya informasi yang ia dengar maka syekh memberi nama Al-Watad. Selama 18 tahun, Abu Hanifah belajar kepada Syaikh Hammad bin Abu Sulaiman, saat ia berusia 22 tahun. Karena mereka dianggap telah cukup, ia mencari waktu yang tepat untuk menjadi mandiri, tapi setiap kali mencoba melarikan diri dari gurunya, ia merasa bahwa ia masih membutuhkannya.

Kabar buruk datang dari Basra ke Syaikh Hammad, seorang keluarga dekat nya telah meninggal, sementara ia menjadi salah satu penerima warisan. Ketika dia memutuskan untuk pergi ke Basra, ia meminta Abu Hanifah untuk menggantikannya sebagai guru, pemberi Fatawa dan pengarah dialog.

Ketika Abu Hanifah menggantikan posisi Syaikh Hammad, ia dibombardir oleh pertanyaan yang sangat banyak, sebagian besar belum pernah ia dengar sebelumnya, sebagian pertanyaan dapat ia jawab dan sebagian yang lain ditangguhkan. Ketika Shaikh Hammad datang dari Basra, dia segera mengajukan pertanyaan-pertanyaan, yang tidak kurang dari 60 pertanyaan, 40 dari pertanyaan tersebut sama dengan jawaban dari Abu Hanifah, dan opini yang berbeda adalaha 20 jawaban.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here