mengenal imam al haramain

0
370

Imam Al-Haramain adalah salah satu ulama fiqh, ahli fiqh ushul, ilmuwan, tokoh agama, tokoh masyarakat, dan teolog muslim yang sering membahas isu-isu teologis secara mendalam, seperti pertanyaan dari fungsi akal dan wahyu, surga dan neraka , tindakan manusia, dan lain-lain. ia dikenal sebagai seorang pengikut Sunni, dan unik, namun dalam komentar sebenarnya mengacu juga untuk pikiran Mu’tazilah. itu sebabnya ia disebut tokoh kontroversial yang membuat intelektual yang berbeda dianut pemahaman teologis; paling memanggilnya masuk akal Ahlussunnah wal Jama’ah (baca: Asy’ariyah); sebagian ulama menyebutnya masuk akal Mu’tazilah; dan beberapa orang lain menyebutkan bahwa ia mengejar jalan tengah antara pemahaman Ahlussunnah wal Jama’ah dan Mu’tazilah, terutama dalam konteks tindakan manusia, atau jalan tengah antara Jabariyah dan Qadariyah memahami.

Imam Al – Haramain hidup di bawah perawatan dan pendidikan keluarganya , terutama ayahnya , Abu Muhammad al – Juwaini , juga hidup di bawah asuhan para ulama besar di zamannya , di Nishapur . Dari ayahnya dan ulama lainnya Imam Al – Juwaini belajar tentang banyak hal , terutama hal-hal yang berkaitan dengan ilmu agama ; misalnya , mempelajari Quran , di samping ayahnya , ia juga belajar dari Syaikh Abi Abdillah ‘ ; belajar hadits dari Abu Hassan bin Muhammad , Abu Sa’ad ‘ Abdurrahman bin Hamdan al – Nadlrawi , Mansour bin Ramisy dan lain-lain . Selain belajar tentang ilmu teologi ; yurisprudensi juga dipelajari , bahasa dan sebagainya . Dan , ketika ayahnya meninggal pada 438 H. , Imam Al – Haramain , yang ketika itu belum genap 20 tahun , -untuk mengajar di majelis ilmiah , tanpa membuat berhenti untuk terus menggali ilmu dari ulama pada saat itu . Setelah mengajar dia pergi ke Imam Al – Baihaqi di Nishapur untuk mempelajari fiqh dan hadits Syafi’iyah ; pada saat yang sama menghadiri majelis al – Kabbadzi untuk mempelajari Quran dan lain-lain .

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here